Thursday, 25 August 2016

on top of Broga!

Posted by MisDiarios at 19:08 20 comments
Assalamualaikum~

Aku sampai di kaki Broga hill around 5 pagi camtu. Suasana gelap tapi sangat meriah ya. Ramai sangat orang nak hiking pepagi buta ni, yela weekend kan. Aku dapat tahu gang lagi satu terpaksa turun awal sebab bunyi guruh kuat masa kat atas puncak. Jadi masa aku nak start mendaki tu, aku doa banyak-banyak supaya tak hujan dan dijauhkan daripada sebarang keburukan. Lampu dari handphone jadi penyuluh jalan. Setapak demi tapak aku langkah dengan azam nak cepat sampai and sangat excited! Sepanjang pendakian telinga aku dikecohkan dengan suara Amin.
"guyss guyss tunggu aku guyss!" -,-
seriusly tak faham betul padahal sejengkal je jauh wkwkwkk.



waktu subuh

Masa mendaki, aku fokuskan betul pada jalan dan batu yang aku pijak. Tak berani nak pandang tepi sebenarnya sebab gelap sangat. Takut terpandang benda lain -,- selepas 20 minit, badan aku basah akibat banyak sangat berpeluh. Mana taknya sambil jalan sambil gelak-gelak, gossip sekali.. Mesti ah semput kan. Kau rasa dah berapa kalori aku tebakar? Lepas ni mesti perut aku kempis kan beb. wkwkwkwk
Bila penat, aku cuba berpaut pada tali kat tepi track, berpimpinkan kayu yang memang disediakan di lorong mendaki. Makin lama rasa makin letih. Dalam hati asyik tanya je bila nak sampai ni woii kaki aku dah lenguh lutut dah ketaq. Sampai satu time aku berhenti dan rasa macam nak muntah. Semua ni tejadik sebab stamina aku rendah. Muka aku sekelip mata je bertukar pucat macam kehilangan darah. Keadaan ni betul- betul telah membuatkan gang aku panik. Kami semua berhenti kat satu track. Mengikut didi, kita lagi sikit nak sampai. Mata aku macam berpinar. Jalan track seakan berbalam dalam anak mata aku. Peluh merecik tak putus-putus. Terdetik dalam hati. Aku nak balik :(

Perlahan-lahan aku cuba langkahkan kaki. Didi, saf, amin kecoh, nash and Dr. bil tak putus bagi semangat. Aku paksa diri aku panjat kalau jumpa batu besar. Paut pada kayu kalau rasa licin. Lompat kalau batu tinggi. Sampailah akhirnya aku sampai di puncak pertama. Kami berhenti kejap di puncak pertama. Guruh jelas memekik dekat telinga aku. Ahhhh seram sangat. Kenapalah aku amik risiko naik sini sedang cuaca seakan marah dan mahu muntahkan lahar air hujan yang tak terbendung lagi kelebatannya. Haa kan camtu sekali aku nak korang feel. Kabus makin tebal. Aku duduk di atas batu besar menghadap kota semenyih di kala subuh. Gelap. Sekali sekali ternampak kereta lalu di landasan jalan raya. Dari atas nampak kecik je cam semut. Awan tebal berhenti di atas puncak. Perlahan-lahan mencurahkan hujan. Dan yess basah lencun aku kena hujan. Lepas 10 minit bermandi hujan. Aku teruskan daki. Sampailah akhirnya aku berdiri di atas puncak ke dua! Yayyy. I did it!. Tapi itu bukan kepuasan lagi. Aku naik lagi sampailah ke puncak yang seterusnya! Ternyata gumpalan awan hitam ibarat sekelip mata je berlalu tinggalkan Broga, berganti dengan dunia yang cerah. Matahari mula timbul di sebalik awan.






Sebenarnya dalam hidup kita ni, normal lah kalau rasa nak mengeluh. Tapi, cukuplah rasa keluhan tu kita je yang tahu. Teruslah berjalan dengan senyuman walau hati kau sakit di tikam pedang! Bukan sebab kau pura-pura nak tunjuk rasa happy, tapi sekurang-kurangnya tu dah cukup buktikan yang kau kuat. Mungkin kata orang, kita boleh je share ape yang kita rasa. Tapi ada ke yang akan dengar. Ramai yang bagi judgement daripada dengar. Jadi, jangan pernah berhenti. Mungkin di saat kau dah penat dan mahu lari, sedikit saja lagi kau akan sampai pada apa yang kau mahukan walaupun dalam perjalanan terpaksa menghadap awan mendung dan hujan.

terimalah peace dari Dr. Bil 

*thank you for reading*











Saturday, 20 August 2016

Heading to Broga Hill

Posted by MisDiarios at 05:35 26 comments

Assalamualaikum!

Hai! Im so excited. Pukul 4 pagi Nash dan Didi datang jemput aku depan rumah okay guys. Aku dah bangun dari pukul dua sebenarnya sebab rasa macam excited gilaa! Dalam pukul 3 pagi camtu Dr. Bil pulak called aku. “Hello nini dah siap belum? Kita saje check nini dah bangun belum” hahaha. Bukan tu je Saf pun dari pukul 12 malam dah remind aku jangan tak bangun pula. Ohya aku pergi hiking dengan Saf, Amin, Didi, Nash dan Dr. Bil. Sejuk gila keluar pepagi camni. Lepas dorang semua jemput aku, kitorang semua bertolak pula ke rumah Dr. Bil yang terletak di Gombak. Perjalanan nak ke rumah Dr. Bil mengambil masa kira-kira 30 minutes. Kami merentasi bandaraya Kuala Lumpur. Memang betul ya orang kata ibu kota tak pernah tidur. Boleh pula banyak kereta dan sempat pula jammed di kala jarum jam menunjukkan pukul 4 pagi. Ada yang tengah kemas-kemas nak buka kedai, seawal itu untuk mencari rezeki. Kalau tak pergi hiking, mesti aku tengah terbongkang dalam selimut, sedap tidur. Banyak betul homeless people di KL ya. Kesian aku tengok :( Tidur berpeleseran di tepi koridor kedai-kedai. Tiba-tiba aku terpandang dua orang mak nyah sedang melambai-lambai mencari pelanggan. Oh man sungguh tak cool.


KL at night!

Pagi tu Nash yang drived while Amin jadi petunjuk jalan. Aku duduk seat belakang la of coarse. Mata aku segar sangat seakan takde sikit pun rasa mengantuk. Sepanjang jalan aku jerit “Horayy! Kita nak gi hiking!” Aku rasa Nash mesti bingit sebab aku duduk betul-betul belakang kerusi pemandu. Didi dan Saf pula sedap tidur. Tiba-tiba telefon aku berbunyi lagi. Oh! Dr. Bil call.
Dr. Bil: Hello nini dah dekat mana?
Me: Dekat atas jalanraya ni
Dr. Bil: hishhhh... Ni kita na kasi tahu klu yang menunjukkan korang dah sampai rumah kita
Me: Ye apa dia?
Dr. Bil: korang akan nampak tong sampah kaler hijau
Me: okay!
Setibanya di taman perumahan Dr. Bil kat Gombak, kitorang masuk ke lorong rumah Dr. Bil.
Nash: Mana satu umah Dr. Bil ni?
Me: Dia kasi tahu umah dia ada tong sampah kaler hijau
Amin: Takde landmark lain ke? Aku rasa semua tong sampah kaler hijau wkwkwkwk
Tiba-tiba aku ternampak ada orang lambai-lambaikan tangan di hadapan pagar rumah. Ya itulah Dr. Bil. Then kitorang terus menuju ke destinasi iaitu Broga Hill :D

Saf bangun dari tidur dan menghulurkan roti. Bila dengar je plastik makanan, Amin cepat je toleh belakang. Pantang betul dengar makanan. Bila dah masuk highway serius macam rasa creepy sebab jalan betul-betul kosong. Sunyi sepi. Cuma kadang-kadang ade sebiji dua kereta lalu. Saf pula buka cerita seram. Boleh pula dia kata dia terdengar suara mengilai -,- Itu telah menyebabkan Dr. Bil kecut perut dan terasa nak berak katanya. Tapi cerita tersebut telah dipotong oleh Amin. Nash terus tekan pedal minyak. Pecut kereta membelah malam. Ohya, sebenarnya ada lagi geng kitorang yang dah sampai kat puncak Broga. Tapi diorang dah turun dulu dari puncak sebab ada sesuatu telah terjadi. Itu telah membuatkan perut Dr. Bil betul-betul nak terberak.

Ok. See you alls in the next entry untuk cerita macam mana perjalanan aku ke puncak Broga!


*thank you for reading*


Monday, 15 August 2016

Facetime with Farah!

Posted by MisDiarios at 03:39 26 comments
Assalamulaikum!
Masa berlalu dengan pantas sekali ye! Banyak benda nak kena settle kan dalam masa yang singkat. Assignments, presentations, reports.. Ahhhh! And the list goes on.. Dalam tengah sibuk ni jugak, train aku untuk tak lupakan someone special in my heart! Itu hari aku spend time dengan Farah. Walaupun kita ni jauh, tapi, takde alasan untuk terus senyap tanpa update. Tetiba aku teringat~ 

Few years ago.. 

Masa aku tingkatan lima, aku dengan Farah classmate. Aku duduk dalam first class science stream. Kengkawan aku semua amik 10 subjek which is dorang tambah prinsip akaun as additional subject. Tapi aku ni kira boleh dikategorikan dalam kategori lembs kan so aku drop subjek akaun. Masa awal tahun, beriye aku siapkan kerja kursus semua. Pulun pergi buat viva bagai. Tapi dah sampai penghujung tu aku rasa macam tak confident nak amik akaun. Yela boleh tahan berpinar mata aku tengok nombor banyak! Cukuplah Add Math yang telah membuatkan aku separa gila. Jadi, aku telah berbincang dengan cikgu kaunseling aku untuk drop subjek tu. Melihatkan gred yang aku dapat previously, dorang sokong je aku nak drop. puii. At least bagilah semangat untuk aku bertahan ke ape. Tetiba, uztad aku datang purpose aku. Bukan dia melamar aku jadi isteri dia lah of course. Gilaa kau. Dia tanya aku nak add subjek tasawwur islam tak? Then disebabkan aku tengok kengkawan aku semua gebang amik 10 subjek, aku tanpa berfikir panjang, aku jawab "ye saya nak amik" *senyum comel. 

Jadi, aku sorang je yang amik tasawwur islam dalam kalangan science stream. Masa SPM, subjek biology merupakan subjek terakhir. Lepas je paper bio, kengkawan aku semua dah jerit merdeka! merdeka! Aku je tinggal cam penyu sambil pegang buku tasawwur. Ohya. Sape yang tambah subjek ni kena belajar sendiri ye takde kelas. Masa tu aku belum lagi boleh jerit merdeka. -,- Paginya, paper bio. Petangnya pula paper tasawur! horayyy! Lepas je students lain semua balik, tinggallah aku menanti masa untuk menduduki paper tasawwur. Aku sorang je kat dalam dewan menunggu. Tetiba, ada orang pegang bahu aku. 
"Aini.." 
Aku pusing belakang dengan mata bersinar. Rupanya aku tak keseorangan. 
"Aku teman kau amik last paper kau tau. Buat betul-betul. Aku doakan kau. Im so proud of you babe."
Rupanya Farah datang temankan aku amik paper last aku. Like seriusly aku tak pernah mintak dia datang teman aku. Tapi dia sendiri datang sebab nak bagi support kat aku T_T Mana mungkin aku buat main-main. Bila jam menunjukkan pukul 2 petang maka tibalah masa aku untuk amik exam tasawwur. Aku jalan sendiri menuju ke dewan periksa. Dalam dewan cuma aku sorang je. First time aku duduk dalam dewan besar amik exam sorang dengan ramai pengawas peperiksaan pulak tu. Cuak kau tau tak! Tapi bila aku tengok luar tingkap, aku nampak Farah. Dia bacakan yasin sambil aku jawab exam. :'( 
Masa berlalu. Lonceng berdeting menandakan masa menjawab dah habis. Aku keluar dewan dengan perasaan lega. Kali ni, aku pula yang merdeka. Farah hugged aku. 
"Alhamdulillah kau dah merdeka. hahahah! jom celebrate!"
Aku speechless. Dia pulak happy untuk aku. Bukanlah aku tak happy. Tapi terharu je T_T

Kawan yang baik dia takkan tinggalkan kau sorang-sorang walaupun masa tu dia ada je pilihan untuk gembira tanpa kau. Aku mungkin bukan kawan yang baik tapi kehadiran Farah dalam hidup aku totally ajar aku makna persahabatan. Dia ajar aku dalam dunia ni jangan jalan sendiri. Bukan yang tarik muka bila marah dengan kau. Bukan yang tinggalkan kau dengan alasan. Bukan yang judge apa pendapat kau or tinggalkan kau bila takde mood. Seriusly kita memang tak boleh judge hati orang. Tapi perbuatan selalu mencerminkan diri. Mungkin kau rasa bagus bila sendiri sebab sebenarnya kau belum pernah jumpa sahabat yang baik atau jiwa kau kosong.

*thank you for reading*


Sunday, 7 August 2016

Saturdate dengan Ron!

Posted by MisDiarios at 04:18 22 comments
Assalamualaikum!

Minggu depan merupakan minggu ke empat aku di sem baru. Itu tandanya dah sebulan aku tak balik rumah jumpa mak! T_T okay. Sebenarnya bukan tu je minggu ke empat means minggu test! Jadi, tolak tepi kejap soal homesick ni. =)

Ohya, semalam tanpa dirancang aku jumpa Ron dekat KL. Memula she just left me a message. Aku saje je ajak Ron jumpa tak serius pun sebenarnya ajak-ajak ayam je. Then dia kata okay and aku kena siap cepat. Duhhhh! Bayangkan masa tu aku baru je lepas basuh baju. Baju je yang aku basuh diri aku sendiri tak mandi lagi! Lantai bilik tak mop, baju pun tak sidai, habuk tak kebas T_T Lepas mandi aku pulak pening nak pakai baju yang sesuai. Hamagad nak jumpa ron kot kena la vouge the vass. Aku bukak je pintu almari ingat nak pakai shawl tapi berapa keping sangat la shawl yang vouge ada dalam robok aku. Sebab aku gi kelas pakai soft awning je! Takyah gosok pakai sarung je. Shawl yang ada ni kaler itam, blue black and printed. Tiga lai je. Hahaha ada hati nak vouge the vass sangat. Then mata meliar nak pakai jeans ke dress ke?T_TLepas beberapa minit decide aku pakai dress purple and instant shawl yang terselit dalam luggage. Rasa looser gila pakai instant shawl pun berejam nak siap. See nasib baik aku g kelas pakai soft awning je. Sesuai sangat la untuk orang pemalas cam aku. 

Well, lepas siap aku cecepat pegi batu tiga. Dekat batu tiga aku tunggu ktm komuter. Dari jauh aku nampak bayang komuter datang nak amik penumpang. Boleh tahan lembs jugak rasa cam nak hempuk je wkwkwkwk. Okay! Dari batu tiga ke KL central, aku kena lalui lapan stesen ye guys. Jadi dengan perasaan tak sabar nak jumpa ron, aku duduk diam-diam dalam komuter sambil dengar lagu sami yusuf! Orang yang dok sebelah aku ni, dengar ear phone tapi lagu dia sampai aku pun boleh dengar. Like seriusly? lantas aku cepat-cepat kata dalam hati 'biase la tu orang KL.'
 Diam tak diam, suara interkom berbunyi 
"Stesen seterusnya, KL central, Next station, KL central." 
Maka aku dengan beriya bangun ready nak memboloskan diri aku keluar dari komuter yang sesak dengan orang. Kemain confident aku cari ron. Sampai dekat satu laluan ada orang ktm kutip tiket. Aku pun bagilah tiket aku pada dia dan masuk ke laluan tersebut. Mata aku meliar cari ron. Whatsapp tak balas. Call je lah! Ron tetiba muncul dari arah platform 6. Laju ron jalan datang kat aku. 
"Eeeee you buat apa kat dalam tu. Kan i dah bagitau takyah masuk lane mana-mana"
okay. Sebenarnya aku dah tersalah masuk. Patut aku tunggu dekat platfrom 6. Pastu, kalau nak keluar balik aku kena amik tiket aku yang dah bagi pada bro kutip tiket tadi. Aku mintak balik la tiket pada bro tu, tapi dia dah masukkan semua tiket yang dia dah kutip tadi kat dalam tong tiket. T_T Nasib baik la bro tu sanggup cari balik tiket aku. Sebenarnya aku beli tiket ke mid valley. Bagaikan ada kuasa ajaib tiket aku yang terselit di antara beratus tiket dalam tabung tu berjaya ditemui. Bro tiket memang handal. Aku mengucapkan terima kasih sebelum berlalu pergi. Aku dengan ron berbincang serius ke nak gi mid valley. Boring kot. Dahlah takde pape sendu je. At last kitorand decide pergi  KLCC ;) 
Jadi, kenalah pergi beli tiket baru! Sebenarnya kan, Ron beli tiket sampai stesen sebelum KL central. Dia sebenarnya berhenti terlebih stesen. Nasib baik bro tiket tadi baik hati lepaskan. Kalau tak ron boleh dikenakan bayaran denda sebanyak rm30 sebab berhenti terlebih stesen. 
Selepas melalui saat yang agak mencemaskan, baru lah rasa excited datang balik! 
"Ron!!!!" 
"Youuuu!!!" 
we both hugged! "Omg tak sangka kita jumpa kat sini! Mesti ziron jeles." 
sempat lagi nak ada niat supaya ziron jeles. hahaha! :P
Lepas lunch dekat KLCC aku dengan ron pergi aquaria. Sangat menakjubkan melihat ikan besar dari badan aku -,- 
Tekejut beruk aku tengok ada ikan melekat kat cermin aqua tu macam manusia. Ohh rupanya ikan pari. Like seriusly man macam orang kot aku tengok muka ikan tu. Nasib aku tak melompat sebab tekejut ngat! Aku ingatkan nak pegang starfish. Tapi tak boleh sebab starfish kena quarantine, dia tak sihat time aku pergi tu. Hummm. Last aku pergi sini time dajah nam. Now umur aku dah berapa pun still excited macam orang jakun. Jalan lagi, jumpa obor-obor comel! Dia siap tukar-tukar kaler lagi. Jangan tetipu bukan jellyfish tersebut yang bertukar kaler ye tapi dalam aquarium tersebut ada neon yang bertukar warna. Memula aku dengan mulut terlopong, 
"Ron!! obor-obor ni tukar kaler!" 
"Mana ada lah ni kan lampu akuarium" 
LOL. Nampak tak kejakunan di situ. 
ohya, first akuarium aku jumpa selepas masuk pintu entry ialah akuarium ikan piranha. Baru aku tahu ikan piranha takde lah macam dalam filem tu gigi terkeluar. Muka ikan piranha ni releks je takdelah buruk cam dalam filem tu. Kalau ikan ni tengok movie tu, mesti dia marah gilerr.. Disebabkan excited sangat aku cakap dengan ron, 
"Ron cuba you masukkan jari you dalam akuarium ni" *sambil menunjuk ke arah akuarium ikan piranha.
Ron macam anoyed gila dengan aku hahaha
"Eeeee you ni -,-"

berikut merupakan ikan piranha didalam  filem.


ini merupakan ikan piranha yang real! relax je muka memasing.

Lepas puas jenjalan tengok dunia laut, kitorang pergi cuci mata tengok buku di kinokuniya pula! Bila tengok je jam dah hampir malam, aku dan ron dengan berat hati amik keputusan untuk balik. Ron drop aku sampai dekat KL central balik. Rasa macam berat hati sangat. Tak tahulah bila lagi boleh jumpa. :'( Bila train ron sampai rasa cam nak nangis je. Aku tengok je ron masuk dalam perut train yang ramai gila orang waktu tu. Tinggallah aku sorang dikelilingi orang yang sorang pun aku tak kenal. 
Lima minat menunggu, train aku pula sampai. Dalam train, aku duduk kat sebelah pasagan cina yang bisu. Umurnya aku anggarkan dalam sebaya nenek aku. Mereka berbual dengan menggunakan bahasa isyarat. Sekejap-kejap bergaduh lepas tu ketawa. Mungkin bergurau. Melihatkan situasi tu, aku jadi tersentuh. Walaupun tak sempurna, tapi gembira. Walau dah berusia tapi masih lagi bercanda macam orang yang baru bercinta. Agaknya kalau aku dah tua cam tu ke tidak? Klonklusinya, macam tulah hidup, kita jangan pernah minta kesempurnaan untuk gembira. Hadapilah hidup dengan tenang dan bahagia! Semuanya terpulang pada kita untuk terima sesuatu sebagai positif atau negatif. Terima kasih ron untuk hari yang bermakna! Doakan ron dimudahkan urusan ye :) 

*thank you for reading*






 

Mis Diarios Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea